4 tahun nan lalu, perit, pedih dan sakit sungguh.
Jatuh air muko dan ilang maruah ese.
Bagaikan orang gilo dibueknyo.

Hari ini, ese meraso sakitnyo kembali menyengat.
Tersedut hampir separuh nyawo ese.
Namun situasinyo sungguh berbezo. Samo tapi tak serupo.

Kalu sodih, ese lobih suko sendirian.
Ese perlukan ketonangan. Menghayati setiap posan ayoh dan ma.
Dan ese akan sibukkan diri dongan kojo-kojo seharian.
Agar orang sekeliling tak nampak kesodihan ese.

Moga sejarah takkan mungkin berulang.

4 comment:

pHu YinG said...

Berulang atau tidak sejarah, itu pilihan kita sendiri. Orang lain tak selalu nampak apa yang kita perlu dan rasa.

Tepuk dada, tanya imannn...

filanastasia said...

be strong.. that's da biggest keyword.. n tell me if u must.. take care..

azaufi87 said...

sentiasalah mendekatkan diri anda pada tuhan kerana pelbagai masalah boleh di selesaikan...syaratnya kita berdoa kepada-Nya agar segala kejadian buruk yang lalu tidak datang kembali...ok..

jadilah seorang yang profesional dalam mendepani masalah...

apa-apa masalah kongsikanlah bersama rakan-rakan yang lain. lawat saya di http://superlife87.blogspot.com

sofeya kadeja said...

bole feya coretkn sesuatu disini?

mungkin sejarah yg perlu diulang itu kerana kita lupa...
diulangkan supaya kita ingat...
mungkin pada sejarah yg lepas kita melakukan kesilapan...
dan mungkin kita pernah betulkannya...tp...
mungkin kita terlupa dan melakukan kesilapan itu semula...
jadi, sejarah itu diulangi...
supaya kita sentiasa ingat...dan beringat...
insyaAllah...

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails